Valentine’s Day

February 6, 2008
Valentine’s Day
Valentine's Day
Saint Valentine of Terni and his disciples. 14th Century France. Richard de Montbaston.
Also called St Valentine’s Day
Observed by Western and Western-influenced cultures
Type Cultural, multinational
Significance Lovers express their feelings to each other
Date February 14
Observances Sending greeting cards and gifts, dating.
Related to The Night of Sevens, a Chinese holiday that also relates to love. White Day, a similar holiday celebrated in Japan and Korea one month after Valentine’s Day.

Valentine’s Day is a holiday celebrated on February 14. It is the traditional day on which lovers express their love for each other; sending Valentine’s cards, or gifting candy. It is very common to present flowers on Valentine’s Day. The holiday is named after two among the numerous Early Christian martyrs named Valentine. The day became associated with romantic love in the circle of Geoffrey Chaucer in High Middle Ages, when the tradition of courtly love flourished.

The day is most closely associated with the mutual exchange of love notes in the form of “valentines.” Modern Valentine symbols include the heart-shaped outline and the figure of the winged Cupid. Since the 19th century, handwritten notes have largely given way to mass-produced greeting cards.[1] The mid-nineteenth century Valentine’s Day trade was a harbinger of further commercialized holidays in the United States to follow.[2] The U.S. Greeting Card Association estimates that approximately one billion valentines are sent each year worldwide, making the day the second largest card-sending holiday of the year behind Christmas. The association estimates that women purchase approximately 85 percent of all valentines.[3]

Contents

[hide]

//

History

Numerous early Christian martyrs were named Valentine. Until 1969, the Catholic Church formally recognized eleven Valentine’s Days. The Valentines honored on February 14 are:

  • Valentine of Terni (Valentinus ep. Interamnensis m. Romae): He became bishop of Interamna (modern Terni) about AD 197 and is said to have been killed during the persecution of Emperor Aurelian. He is also buried on the Via Flaminia, but in a different location than Valentine of Rome. His relics are at the Basilica of Saint Valentine in Terni (Basilica di San Valentino).

The Catholic Encyclopedia also speaks of a third saint named Valentine who was mentioned in early martyrologies under date of 14 February. He was martyred in Africa with a number of companions, but nothing more is known about him.

Some sources say the Valentine linked to romance is Valentine of Rome, others say Valentine of Terni.[citation needed] Some scholars (such as the Bollandists[citation needed]) have concluded that the two were originally the same person. In any case, no romantic elements are present in the original Early Medieval biographies of either of these martyrs.

An overview of attested traditions relevant to the holiday is presented below, with the legends about Valentine himself discussed in the end.

February fertility festivals

Though popular modern sources link unspecified Graeco-Roman February holidays alleged to be devoted to fertility and love to St Valentine’s Day, Jack Oruch has demonstrated[4] that prior to Chaucer, no links between the Saints named Valentinus and romantic love existed. Thus whether or not in the ancient Athenian calendar, the period between mid-January and mid-February was the month of Gamelion, was dedicated to the sacred marriage of Zeus and Hera is immaterial.

In Ancient Rome, February 15 was Lupercalia, an archaic rite connected to fertility, without overtones of romance. Plutarch wrote:

Lupercalia, of which many write that it was anciently celebrated by shepherds, and has also some connection with the Arcadian Lycaea. At this time many of the noble youths and of the magistrates run up and down through the city naked, for sport and laughter striking those they meet with shaggy thongs. And many women of rank also purposely get in their way, and like children at school present their hands to be struck, believing that the pregnant will thus be helped in delivery, and the barren to pregnancy.[6]

The word Lupercalia comes from lupus, or wolf, so the holiday may be connected with the legendary wolf that suckled Romulus and Remus. Priests of this cult, luperci would travel to the lupercal, the cave where the she-wolf who reared Romulus and Remus allegedly lived, and sacrifice animals (two goats and a dog). The blood would then be scattered in the streets, to bring fertility and keep the wolves away from the fields. [7] Lupercalia was a festival local to the city of Rome. The more general Festival of Juno Februa, meaning “Juno the purifier “or “the chaste Juno,” was celebrated on February 13-14. Pope Gelasius I (492-496) abolished Lupercalia.

Chaucer’s love birds

A portrait of English poet Geoffrey Chaucer by Thomas Hoccleve (1412). The earliest known link between Valentine's Day and romance is found in Chaucer's Parliament of Foules

A portrait of English poet Geoffrey Chaucer by Thomas Hoccleve (1412). The earliest known link between Valentine’s Day and romance is found in Chaucer’s Parliament of Foules

The first recorded association of Valentine’s Day with romantic love is in Parlement of Foules (1382) by Geoffrey Chaucer:[5]

For this was on seynt Volantynys day
Whan euery bryd comyth there to chese [choose] his make [mate].

This poem was written to honor the first anniversary of the engagement of King Richard II of England to Anne of Bohemia[8]. A treaty providing for a marriage was signed on May 2, 1381.[9] (When they were married eight months later, he was 13 or 14. She was 14.)

On the liturgical calendar, May 2 is the saints’ day for Valentine of Genoa. This St. Valentine was an early bishop of Genoa who died around AD 307.[10][11] Readers incorrectly assumed that Chaucer was referring to February 14 as Valentine’s Day. However, mid-February is an unlikely time for birds to be mating in England.[6]

Chaucer’s Parliament of Foules is generally set in a supposed context of an old tradition, but in fact there was no such tradition before Chaucer. The speculative explanation of sentimental customs, posing as historical fact, had their origins among eighteenth-century antiquaries, notably Alban Butler, the author of Butler’s Lives of Saints, and have been perpetuated even by respectable modern scholars. Most notably, “the idea that Valentin’e Day customed perpetuated those of the Roman Lupercalia has been accepted uncritically and repeated, in various forms, up to the present”[7]

Medieval and modern times

Swedish calendar showing St Valentine's Day, February 14, 1712

Swedish calendar showing St Valentine’s Day, February 14, 1712

Using the language of the law courts for the rituals of courtly love, a “High Court of Love” was established in Paris on Valentine’s Day in 1400. The court dealt with love contracts, betrayals, and violence against women. Judges were selected by women on the basis of a poetry reading.[12][13]

The earliest surviving valentine is a fifteenth-century rondeau written by Charles, Duke of Orleans to his “valentined” wife, which commences.

Je suis desja d’amour tanné
Ma tres doulce Valentinée… (Charles d’Orléans, Rondeau VI, lines 1–2)

At the time, the duke was being held in the Tower of London following his capture at the Battle of Agincourt, 1415.[8]

Valentine’s Day is mentioned ruefully by Ophelia in Hamlet (1600-01): “Tomorrow is Saint Valentine’s Day.”

In 1836, relics of St. Valentine of Rome were donated by Pope Gregory XVI to the Whitefriar Street Carmelite Church in Dublin, Ireland. In the 1960s, the church was renovated and relics restored to prominence.[14] In American culture,Saint Valentine’s Day was remade in the 1840s; as a writer in GFTraham’s American Monthly observed in 1849, “Saint Valentine’s Day… is becoming,nay it has become, a national holyday.”[9]

In the 1969 revision of the Roman Catholic Calendar of Saints, the feastday of Saint Valentine on 14 February was removed from the General Roman Calendar and relegated to particular (local or even national) calendars for the following reason: “Though the memorial of Saint Valentine is ancient, it is left to particular calendars, since, apart from his name, nothing is known of Saint Valentine except that he was buried on the Via Flaminia on 14 February.”[10] The feast day is still celebrated in Balzan and in Malta where relics of the saint are claimed to be found, and also throughout the world by Traditionalist Catholics who follow the older, pre-Vatican II calendar.

Valentine's Day postcard, circa 1910

Valentine’s Day postcard, circa 1910

Tree decorated for Valentine's Day

Tree decorated for Valentine’s Day

The reinvention of Saint Valentine’s Day in the 1840s has been traced by Leigh Eric Schmidt.[11] In the United States, the first mass-produced valentines of embossed paper lace were produced and sold shortly after 1847 by Esther Howland (1828-1904) of Worcester, Massachusetts. Her father operated a large book and stationery store, and she took her inspiration from an English valentine she had received. Since 2001, the Greeting Card Association has been giving an annual “Esther Howland Award for a Greeting Card Visionary.”

In the second half of the twentieth century, the practice of exchanging cards was extended to all manner of gifts in the United States, usually from a man to a woman. Such gifts typically include roses and chocolates. In the 1980s, the diamond industry began to promote Valentine’s Day as an occasion for giving jewelry.

The day has come to be associated with a generic platonic greeting of “Happy Valentine’s Day.” As a joke, Valentine’s Day is also referred to as “Singles Awareness Day.”

In some North American elementary schools, students are asked to give a Valentine card or small gift to everyone in the class. The greeting cards of these students often mention what they appreciate about each other.

The evolving legend

The Early Medieval acta of either Saint Valentine were excerpted by Bede and briefly expounded in Legenda Aurea,[12] According to that version, St Valentine was persecuted as a Christian and interrogated by Roman Emperor Claudius II in person. Claudius was impressed by Valentine and had a discussion with him, attempting to get him to convert to Roman paganism in order to save his life. Valentine refused and tried to convert Claudius to Christianity instead. Because of this, he was executed. Before his execution, he is reported to have performed a miracle by healing the blind daughter of his jailer.

Legenda Aurea still providing no connections whatsoever with sentimental love, appropriate lore has been embroidered in modern times to portray Valentine as a priest who refused an unattested law attributed to Roman Emperor Claudius II, allegedly ordering that young men remain single. The Emperor supposedly did this to grow his army, believing that married men did not make for good soldiers. The priest Valentine, however, secretly performed marriage ceremonies for young men. When Claudius found out about this, he had Valentine arrested and thrown in jail. In an embellishment to The Golden Legend, on the evening before Valentine was to be executed, he wrote the first “valentine” himself, addressed to a young girl variously identified as his beloved,[13] as the jailer’s daughter whom he had befriended and healed,[14] or both.[15] It was a note that read “From your Valentine.”[13]

In another apparently modern embellishment, while Valentine was imprisoned, people would leave him little notes, folded up and hidden in cracks in the rocks around his cell. He would find them and offer prayers for them.[citation needed]

Valentine’s Day and its equivalents in other cultures

Part of a series on Love
Historically
Courtly love
Greek love
Religious love
Types of emotion
Erotic love
Platonic love
Familial love
Puppy love
Romantic love
See also
Unrequited love
Problem of love
Sexuality
Sexual intercourse
Valentine’s Day

In the West

Valentine’s Day also has regional traditions in the UK. In Norfolk a character called ‘Jack’ Valentine knocks on the rear door of houses leaving sweets and presents for children. Although he was leaving treats, many children were scared of this mystical person.

In Wales many people celebrate Dydd Santes Dwynwen (St Dwynwen’s Day) on 25 January instead of or as well as St Valentine’s Day. The day commemorates St Dwynwen, the patron saint of Welsh lovers.

In France, a traditionally Catholic country, Valentine’s Day is known simply as “Saint Valentin“, and is celebrated in much the same way as other western countries.

In Denmark & Norway Valentine’s Day (14 Feb) is known as Valentinsdag. It is not celebrated to a large extent, but a lot people take time to eat a romantic dinner with their partner, to send a card to a secret love or give a red rose to their loved one. In Sweden it is called Alla hjärtans dag (“All Hearts’ Day”) and was launched in the 1960s by the flower industry’s commercial interests, and due to influence of American culture. It is not an official holiday, but its celebration is recognized and sales of cosmetics and flowers for this holiday are only bested by those for Mother’s Day.

In Finland, Valentine’s Day is called Ystävänpäivä which translates into “Friend’s day”. As the name says, this day is more about remembering your friends than your loved ones.

In Slovenia, a proverb says that “St Valentine brings the keys of roots,” so on February 14, plants and flowers start to grow. Valentine’s Day has been celebrated as the day when the first works in the vineyards and on the fields commence. It is also said that birds propose to each other or marry on that day. Nevertheless, it has only recently been celebrated as the day of love. The day of love is traditionally 12 March, the Saint Gregory‘s day. Another proverb says “Valentin – prvi spomladin” (“Valentine — first saint of spring”), as in some places (especially White Carniola) Saint Valentine marks the beginning of spring.

In Romania, the traditional holiday for lovers is Dragobete, which is celebrated on February 24. It is named after a character from Romanian folklore who was supposed to be the son of Baba Dochia. Part of his name is the word drag (“dear”), which can also be found in the word dragoste (“love”). In recent years, Romania has also started celebrating Valentine’s Day, despite already having Dragobete as a traditional holiday. This has drawn backlash from many groups, reputable persons and institutions[16] but also nationalist organizations like Noua Dreaptǎ, who condemn Valentine’s Day for being superficial, commercialist and imported Western kitsch.

In Turkey, Valentine’s Day is called Sevgililer Günü which translates into “Sweethearts’ Day”.

According to Jewish tradition the 15th day of the month of Av – Tu B’Av (usually late August) is the festival of love. In ancient times girls would wear white dresses and dance in the vineyards, where the boys would be waiting for them (Mishna Taanith end of Chapter 4). In modern Israeli culture this is a popular day to pronounce love, propose marriage and give gifts like cards or flowers.

In the Americas

The exchange of chocolates and flowers is traditional on Valentine's Day.

The exchange of chocolates and flowers is traditional on Valentine’s Day.

In Brazil, the Dia dos Namorados (lit. “Day of the enamored”, or “Boyfriend’s/Girlfriend’s Day”) is celebrated on June 12, when couples exchange gifts, chocolates, cards and flower bouquets. This day was chosen probably because it is the day before the Saint Anthony‘s day, known there as the marriage saint, when many single women perform popular rituals, called simpatias, in order to find a good husband or a boyfriend.

In Colombia, the Día del amor y la amistad (lit. “Love and Friendship Day”) is celebrated on the third Friday and Saturday in September, because of commercial issues. In this country the Amigo secreto (“Secret friend”) tradition is quite popular, which consists of randomly assigning to each participant a recipient who is to be given an anonymous gift (similar to the Christmas tradition of Secret Santa).

In Asia

Thanks to a concentrated marketing effort, Valentine’s Day has emerged in Japan and Korea as a day on which women, and less commonly men, give candy, chocolate or flowers. It has become an obligation for many women to give chocolates to all male co-workers. In Japan this is known as giri-choko (義理チョコ), from the words giri (“obligation”) and choko, (“chocolate”). This contrasts with honmei-choko (本命チョコ); chocolate given to a loved one. Friends, especially girls, may exchange chocolate referred to as tomo-choko (友チョコ); from tomo meaning “friend”.

By a further marketing effort, a reciprocal day called White Day has emerged. On March 14, men are expected to return the favour to those who gave them chocolates on Valentine’s Day. Originally, the return gift was supposed to be white chocolate or marshmallows; hence “White Day”. However, lingerie and jewelry have become common gifts.

In South Korea, there is also Pepero Day, celebrated on November 11, when young couples give each other romantic gifts. There is an additional day for single people, Black Day, celebrated on April 14.

In Chinese culture, there is a counterpart to Valentine’s Day, called “The Night of Sevens” (七夕); according to legend the Cowherd and the Weaver Maid meet in Heaven on the 7th day of the 7th month of the lunar calendar. A slightly different version of this day is celebrated in Japan as Tanabata, on July 7th of the solar calendar.

In Western Asia

In Persian culture (Iran) Sepandarmazgan is a day for love, which is on 29 Bahman in the jalali solar calendar. The corresponding date in the Gregorian calendar is 17 February. Sepandarmazgan were held in the Great Persian Empire in the 20th century BC hundreds of years before its acknowledgement by western world.

This day is currently celebrated in Iran despite some restrictions made by government, and young Persian boys and girls may be seen on this day going out and buying gifts and celebrating.

See also

Wikimedia Commons has media related to:

Notes

  1. ^ Leigh Eric Schmidt, “The Fashioning of a Modern Holiday: St. Valentine’s Day, 1840-1870″ Winterthur Portfolio 28.4 (Winter 1993), pp. 209-245.
  2. ^ Leigh Eric Schmidt, “The Commercialization of the calendar: American holidays and the culture of consumption, 1870-1930″ Journal of American History 78.3 (December 1991) pp 890-98.
  3. ^ American Greeting Card Association website.
  4. ^ Jack B. Oruch, “St. Valentine, Chaucer, and Spring in February” Speculum 56.3 (July 1981:534-565)
  5. ^ Oruch, Jack B., “St. Valentine, Chaucer, and Spring in February,” Speculum, 56 (1981): 534-65. Oruch’s survey of the literature finds no association between Valentine and romance prior to Chaucer. He concludes that Chaucer is likely to be, “the original mythmaker in this instance.”[1]
  6. ^ Kelly, Henry Ansgar, Chaucer and the Cult of Saint Valentine (Brill Academic Publishers, 1997), ISBN 90-04-07849-5. Kelly gives the saint’s day of the Genoese Valentine as May 3 and also claims that Richard’s engagement was announced on this day. [2]
  7. ^ Oruch 1981:539.
  8. ^ History Channel.
  9. ^ Quoted in Schmidt 1993:209.
  10. ^ Calendarium Romanum ex Decreto Sacrosancti Œcumenici Concilii Vaticani II Instauratum Auctoritate Pauli PP. VI Promulgatum (Typis Polyglottis Vaticanis, MCMLXIX), p. 117
  11. ^ Schmidt 1993:209-245.
  12. ^ Legenda Aurea, “Saint Valentine”.
  13. ^ a b Materials provided by American Greetings, Inc. to History.com
  14. ^ [3]
  15. ^ [4]
  16. ^ Valentine`s Day versus Dragobete (Romanian)

Harga Sembako Melonjak

February 1, 2008

JAKARTA – Harga sembilan bahan pokok (sembako) di berbagai daerah langsung melonjak setelah pemerintah mengumumkan kenaikan harga bahan bakar minyak. Sebelumnya, menjelang kenaikan harga BBM harga sembako sudah naik dan Sabtu (1/10) pagi kembali naik sekitar 50 persen, Rakyat pun mengeluh karena pengeluaran sehari-hari bertambah besar.

Seperti dituturkan Nyonya Hasanah (40), guru dengan empat anak di Kota Pangkalpinang, Provinsi Bangka Belitung (Babel), pengeluarannya per hari yang sebelumnya hanya Rp 50 ribu kini menjadi Rp 100.000. Dari pengeluaran sebesar itu dia hanya bisa memperoleh satu kilogram ikan dan sayur beserta bumbunya.

Ludianto (38), pedagang bahan bangunan di Pusat Pasar Pangkalpinang, mengatakan, naiknya harga BBM langsung diikuti oleh kenaikan harga barang ter-masuk bahan bangunan, yang besarnya 15 sampai 20 persen.

Ia menyadari kenaikan itu kian memberatkan masyarakat. Namun, dia dan pedagang lainnya tak bisa menekan kenaikan harga, sebab biaya angkut langsung naik. Dia mencontohkan, harga beras merek ikan sepet ukuran 15 kg, yang tadinya Rp 50.000 menjadi Rp 60.000, beras ukuran 20 kg naik dari Rp 65.000 menjadi Rp 75.000.

Kenaikan harga BBM juga kian menyulitkan nelayan di Babel. Biaya melaut naik tajam, sehingga banyak nelayan terpaksa menambatkan perahunya. Dengan harga solar Rp 4.300 per liter, menurut sejumlah nelayan, dikhawatirkan para nelayan akan mencari pekerjaan lain, seperti buruh bangunan, buruh perkebunan kelapa sawit, dan buruh penambangan timah.

Cabai Merah

Kenaikan harga sembako di Banda Aceh dan Aceh Besar naik 14 sampai 20 persen. Berdasarkan pantauan di Pasar Setui, Pasar Kampung Ateuk, Pasar Beurawe, Pasar Ulee Kareng dan Pasar Peunayong di Banda Aceh dan Pasar Lambaro di Kabupaten Aceh besar besar, kenaikan harga antara Rp 1.000 hingga Rp 3.000.

Di pasar Ulee Kareng, Banda Aceh, cabai merah yang sebelumnya Rp 23.000 per kg naik menjadi Rp 28.000. Bawang dari Rp 6.000 per kg naik menjadi Rp 8.000, cabai hijau dari Rp 13.000 per kg menjadi Rp 15.000, tepung terigu dari Rp 4.500 per kg menjadi Rp 5.000, gula pasir dari Rp 5.500 per kg menjadi Rp 6.000, minyak goreng dari Rp 5.000 per kg naik menjadi Rp 6.000. Begitu juga dengan beras dari Rp 38.000 per 15 kg naik menjadi Rp.42.000.

Dahlan, pedagang di pasar Ulee Kareng, mengaku stok sembako cukup dan tidak perlu khawatir. Saat ini yang sedikit susah diperoleh hanya gula pasir, katanya.

Di Denpasar, Bali, tidak hanya harga sembako yang naik, tapi juga barang elektronik. Kenaikan harga kebutuhan pokok khususnya di pasar tradisional di Denpasar cukup tajam. Seperti, beras yang semula Rp 3.000 per-kg naik menjadi Rp 4.500.

“Pemerintah keterlaluan karena kenaikan harga BBM terlalu tinggi. Kita bukannya tidak setuju BBM naik, tapi kenaikan mestinya bertahap. Kalau BBM naik lebih dari 50 persen kebutuhan pokok juga akan ikut naik seperti itu. Kalau ini terjadi maka yang susah kan kami-kami yang berpenghasilan rendah,” ujar Putu Widiari (39), ibu rumah tangga yang ditemui saat belanja di pasar.

Pendapat senada disampaikan Nyonya Nengah Warni, yang suaminya kuli bangunan dan penggarap sawah. ”Kami tidak punya kendaraan bermotor dan hanya punya sepeda dayung. Tapi, kami sangat merasakan dampak kenaikan BBM.

Kalaupun tidak punya kendaraan bermotor kalau BBM naik harga kebutuhan pokok ikut naik, sehingga kami pun semakin kesulitan,” katanya seraya mempertanyakan bagaimana cara memperoleh dana kompensasi BBM.

Andre, pedagang elektronik di Denpasar mengatakan, pihaknya sudah berencana menaikkan harga. ”Ketika satu dolar mencapai Rp 11 ribu harga barang sudah naik 3-5 persen. Sekarang mungkin kenaikannya tujuh persen,” jelasnya. (055/137/147)

WWW.jogostu.blogspot.com

Inflation and Deflation of Kilauea’s Summit Caldera

February 1, 2008

Lava fountain at Pu`u `O`o vent, Kilauea Volcano, Hawai`i

Photograph by J.D. Griggs
on 4 February 1985
Spectacular eruptions of Pu`u `O`o on the east rift zone of Kilauea Volcano between 1983 and 1986 were accompanied by a remarkable pattern of ground tilt at the volcano’s summit about 20 km away. Before erupting at Pu`u `O`o, magma first moved into the underground summit reservoir beneath the summit caldera then into the volcano’s east rift zone. As the magma moved from the summit reservoir toward Pu`u `O`o, the ground at the summit subsided, which was recorded by tiltmeters on the west rim of the caldera.

Magma inflates and deflates Kilauea Volcano

Kilauea’s summit caldera

Kilauea caldera, Hawai`i

Photograph by D. Dzurisin on 12 September 1980
View northeast across Kilauea caldera. Halema`uma`u Crater in low center is 1 km in diameter. The USGS Hawaiian Volcano Observatory is located on the west rim of the caldera (small group of buildings near road, center left).
More than 40 years of tiltmeter records show that magma moving beneath the summit caldera of Kilauea Volcano forces the ground to move up and down, sometimes by as much as 2 m. When magma pushes the summit caldera up, tiltmeters located on the caldera rim tilt outward. The longest record of tilt at Kilauea is from a tiltmeter in the Uwekahuna vault located near Hawaiian Volcano Observatory.

Tilt of Kilauea’s summit caldera

Kilauea caldera, Hawai`i

This graph shows a one-year record of tilt from the Uwekahuna tiltmeter located on rim of Kilauea’s caldera. When the tiltmeter record showed an increase in slope angle (microradians) the ground was tilting away from the caldera, which indicates the summit area was inflating with magma. Then, when lava within Pu`u `O`o filled and overflowed the crater or began fountaining, the summit tiltmeter record suddenly showed a decrease in slope angle or deflation. After the eruption, the tiltmeter once again recorded a steady outward tilt. What can we learn by this change in pattern of ground tilt at the summit and eruptive activity at Pu`u `O`o 20 km away?

Magma pathways beneath Kilauea Volcano

Sketch showing magma pathways beneath volcano

Magma rising into Kilauea Volcano first enters a principal storage reservoir beneath its summit caldera. The magma may then erupt at the summit or move through one of two principle pathways (rift zones) beneath the flanks of Kilauea (arrows show direction). This movement of magma down the rift zones causes the summit area to subside, which is recorded by tiltmeters as an inward tilt of the caldera rim. When magma is not moving down one of the rift zones, the summit caldera inflates slowly as shown by an increase in ground tilt, indicating magma is rising into the summit reservoir.

The east rift zone of Kilauea Volcano

Aerial view of Kilauea Volcano's summit caldera and east rift zone

Photograph by J.D. Griggs on 1 January 1985
A series of craters, cinder cones, and ground fractures leading from the summit caldera of Kilauea Volcano marks the east rift zone (line shows approximate location of rift zone between caldera and Pu`u `O`o). The rift zone consists of a series of fractures within the volcano through which magma moves from the summit reservoir. Kilauea’s summit caldera and Halema`uma`u crater are in foreground. A gas plume from Pu`u `O`o rises in the background.
The remarkable tilt pattern at the caldera in the 1980′s showed that the summit magma reservoir is often in delicate balance with the reservoir system beneath the east rift zone. The pattern of tilt at Kilauea helps scientists determine when magma is on the move down one of the rift zones and when it might erupt.

More about Kilauea Volcano, Hawai`i

Adakah ruang kosong untuk air?

February 1, 2008
oleh: Dr. Eng. Supriyanto, M.Si

Staf pengajar Departemen Fisika, FMIPA-UI

Pendahuluan: rongga-rongga antar batuan

Setelah mengetahui secara umum gambaran perjalanan air hujan pada tulisan sebelumnya, Sekarang mari kita telaah lebih dalam lagi fenomena resapan air khususnya tentang bagaimana air hujan bisa meresap ke dalam tanah. Gambar berikut ini memperlihatkan situasi bawah permukaan yang didominasi air tanah dan ditandai warna biru. Di atasnya terdapat zona atau lapisan yang didominasi ruang kosong (udara).

 

Gambar berikutnya memperlihatkan bentuk mikroskopis keberadaan air tanah di dalam rongga-rongga kecil antar butiran tanah.

Rongga-rongga kecil tersebut dinamakan pori-pori tanah. Jika rongga-rongga atau pori-pori tersebut saling berhubungan satu sama lain maka air tanah dapat bergerak di antara butir-butir batuan. Lapisan tanah seperti ini dikatakan memiliki sifat permeabel yang baik. Jadi gampangnya, lapisan permeabel adalah lapisan tanah yang didalamnya memungkinkan bagi air untuk bergerak secara leluasa, baik itu bergerak vertikal dari atas ke bawah pada saat meresap, atau bergerak secara horisontal.

 

Gambar di atas memperlihatkan bentuk mikroskopis keberadaan rongga-rongga kosong diantara butiran tanah. Namun sebenarnya rongga tersebut tidak benar-benar kosong, melainkan ia berisi udara.

Tanah yang ditumbuhi oleh rerumputan dan tumbuh-tumbuhan memiliki lebih banyak rongga dan pori-pori terbuka dipermukaannya dibandingkan tanah yang sudah tertutup bangunan dan aspal jalan raya. Itulah sebabnya bila turun hujan, air hujan bisa meresap ke bawah tanah dengan mudah dan cepat. Suatu kawasan dimana air hujan mudah meresap ke bawah tanah disebut kawasan resapan air atau disebut juga kawasan konservasi air.

 

Hanya rongga kosong yang bisa menampung air

Sekarang saya ajak anda untuk mengamati lebih detil tentang suatu syarat yang harus dipenuhi agar air hujan bisa meresap ke bawah tanah. Jadi begini, air hujan yang pada mulanya jatuh di atas permukaan tanah, ia bisa meresap ke bawah tanah jika dan hanya jika lapisan tanah di bawah permukaan tanah masih menyisakan rongga-rongga dan pori-pori yang masih kosong. Sebaliknya, jika rongga-rongga dan pori-pori dibawah sana sudah terisi penuh oleh air tanah yang sebelumnya sudah ada, maka air dari permukaan tidak bisa turun ke bawah. Coba anda perhatikan gambar ini dengan seksama.


Fokuskan perhatian anda ke kawasan dataran tinggi, apakah anda menemukan lapisan bawah tanah yang masih menyisakan rongga dan pori kosong? Ya.. jelas ada, lapisan itu ada di atas water table. Sekarang silakan anda alihkan fokus anda ke bawah sungai itu. Apakah anda melihat lapisan tanah yang berisi rongga dan pori kosong di bawah sungai? Jawabannya pasti tidak.

Walaupun tidak digambar disini, lingkungan danau dan situ tidak berbeda sama sekali dengan sungai, yaitu di bawahnya sama-sama tidak memiliki rongga/pori kosong lagi. Lalu apa mungkin lingkungan sungai, danau dan situ mampu menyerap air ke bawah tanah?

Silakan perhatikan gambar yang dibawah ini.


Ia menggambarkan kondisi bawah tanah pada musim penghujan. Silakan anda bandingkan dengan gambar yang atas tadi. Anda akan temukan sedikit perbedaan saja yaitu ketebalan lapisan tanah yang berisi rongga/pori kosong semakin mengecil atau menipis. Apa maknanya? Mengapa itu bisa terjadi? Sangat jelas sekali, air hujan yang jatuh dipermukaan tanah ia akan segera turun ke bawah mengisi rongga/pori kosong sehingga ketebalan lapisan rongga/pori kosong menjadi menipis. Permukaan air di sumur-sumur penduduk akan semakin meninggi mendekati permukaan tanah.

Sebaliknya, air hujan di lingkungan sungai mengakibatkan air sungai meluap. Tahukah anda kenapa air itu bisa meluap? Ya tentu saja karena air hujan tidak mungkin lagi meresap ke bawah tanah lantaran memang tidak ada lagi lapisan rongga/pori kosong dibawah sungai. Hal yang sama terjadi pula di kawasan danau dan situ. Dipastikan air danau dan situ akan meluap ketika turun hujan.

Kalau mengacu pada logika dan model di atas, apa mungkin program rehabilitasi sungai dan situ-situ yang menelan dana milyaran rupiah bisa menyulap lingkungan danau, situ dan sungai menjadi mampu meresapkan air dan akhirnya bisa menanggulangi banjir secara signifikan? Imposible, kecuali ada logika yang lain yang dalam hal ini atau saat ini terus terang saya belum tahu.

 

Penutup: kawasan konservasi

Saya ingin tegaskan sekali lagi bahwa keberadaan rongga kosong tersebut berikut volumenya sangat penting sekali karena ia akan menentukan efektifitas peresapan air hujan. Banyak sedikitnya air hujan yang bisa diserap tergantung dari ukuran volume efektif seluruh rongga-rongga kosong yang tersedia. Suatu kawasan yang memiliki volume rongga kosong yang sangat besar disebut kawasan resapan air atau disebut juga kawasan konservasi air. Kawasan tersebut memiliki potensi untuk meresapkan air ke bawah tanah dalam jumlah besar jika dan hanya jika rongga-rongga dan pori-pori tanah dari permukaan tanah sampai bawah tidak ditutupi oleh bangunan-bangunan, pluran semen dan aspal jalan raya yang mencirikan kawasan hunian perkotaan.

Jadi seandainya Pemkot Depok tetap keukeuh untuk merealisasikan rencana penumbuhan kota baru di tiga kawasan konservasi air yaitu Limo, Sawangan dan Cimanggis, maka itu sama saja dengan memberikan mandat kepada banjir untuk menenggelamkan Jakarta lebih dahsyat dari banjir tahun ini.

Magma budget for Kilauea Volcano’s summit reservoir during Kilauea Iki eruption,

February 1, 2008

summary of magma budget, Kilauea Volcano
Illustration by J. Johnson (data from Eaton et. al., 1987)

This simplified illustration shows the volume of magma that (1) erupted into and drained back from Kilauea Iki Crater; (2) rose into the summit reservoir from depth; and (3) probably intruded into the upper east rift zone of Kilauea Volcano during the 1959 summit eruption. Note that the illustrations are not to scale; M=million.

Top left: Magma reservoir before the summit eruption began.

Top right: By the end of episode 1, a net 30 million m3 of magma had been withdrawn from the summit reservoir and emplaced into Kilauea Iki Crater.

Bottom left: During episodes 2-17, magma rose into the summit reservoir from depth, erupted into and drained back from Kilauea Iki Crater (leaving only a net 8 million m3 of lava in the lava lake), and probably intruded into the upper east rift zone of Kilauea Volcano.

Bottom right: By the time the eruption ended, the summit reservoir had gained a net 10 million m3 of magma.

Back to Eruption of Kilauea Iki Crater


Reference

Eaton, J.P., Richter, D.H., and Krivoy, H.L., 1987, Cycling of magma between the summit reservoir and Kilauea Iki lava lake during the 1959 eruption of Kilauea Volcano, in Decker, R.W., Wright, T.L., Stauffer, P.W., (eds.), Volcanism in Hawaii: U.S. Geological Survey Professional Paper 1350, v. 2, p. 1307-1335.

VOLKANISMA DAN EVOLUSI GEOLOGI

February 1, 2008
1. Distribusi Batuan Beku

Gunungapi adalah fenomena utama yang menyertai evolusi kulit bumi. Hal ini merupakan hasil nyata dapat dijumpai dalam seluruh waktu geologi. Mengambil konsep kevulkanikan dalam arti luas, sebagai sebuah proses internal maupun eksternal yang menyeluruh merupakan faktor utama dalam evolusi kerak bumi. Kepulauan Indonesia merupakan reprasentasi singkat dari tesis ini. Sejumlah busur orogen dapat dicirikan dengan baik sejak zaman Paleosoikum sampai Resen. Sebagian besar diikuti oleh intrusi dan ekstrusi batuan beku dari berbagai umur. Pencirian dapat  dibuat oleh batuan beku pra orogen, ofiolit hasil geosinklin, batuan hasil geantiklin berafinitas Pasifik, variasi orogen akhir dari batuan berafinitas Mediteran serta ekstrusi basal olivin pasca orogen.  

Kepulauan di Paparan Sunda.

Paparan Sunda membentuk tepi kontinen yang kurang stabil, dikelilingi oleh sistem busur vulkanik Sunda. Ini dikonsolidasikan oleh orogenesa yang terjadi di daerah ini pada Palaesoikum Muda – Mesosoikum Tua. Siklus diatrofisma ini berawal di kepulauan Anambas dan menyebar ke arah timur laut ke Natuna dan ke arah barat daya ke kepulauan Riau dan Bangka Beliton. Di kepulauan Anambas batuan beku basa (gabro, gabro porfiri, diabas dan andesit) merupakan kelompok batuan tua yang diintrusi oleh batolit granit berumur Permo Trias. Kelompok batuan  ini sebanding dengan batuan Permokarbon Pulu Melayu di Kalimantan Barat.   Di kepulauan Natuna batuan tertua terdiri dari batuan beku basal (gabro, diorit, diabas, norit, ampibolit, serpentinit dan tufa) yang berasosiasi dengan rijang radiolaria. Ini merupakan tipikal asosiasi  ofiolit radiolaria yang dapat  dikorelasikan dengan batuan berumur Permokarbon bagian dari Formasi Danau (Molengraff) di bagian utara Kalimantan Barat. Seri yang lebih muda terdiri dari serpih dan konglomerat dengan batuan vulkanik basa berhubungan dengan  batuan berumur Trias bagian atas di Kalimantan Barat dan di daerah paparan Sunda. Batuan ini diintrusi oleh batolit granit pasca  Trias.  Pulau Midai yang sangat kecil  di barat daya kepulau Natuna merupakan vulkanik basal sub resen.   Kepulauan Riau-Lingga Batuan vulkanik dapat  disebandingkan dengan batuan gunugapi seri Pahang di Malaysia. Mereka sebagian merupakan batuan berumur Permokarbon dan Trias. Intrusi granit kemungkinan terjadi antara zaman Permokarbon dan Trias Atas. Batolit granit di daerah ini sebagian besar berumur pasca  Trias, atau mungkin Yura. Cebakan timah di daerah ini berhubungan dengan granit pasca Trias.  Cebakan timah jarang dijumpai di sebelah timur (Bintan dan Lingga) dan banyak dijumpai di sebelah barat (Karimun, Kundur, Singkep). Jalur timah ini meluas ke tenggara sampai Bangka dan Biliton. Pulau ini terdiri dari serpih dan kuarsit yang dapat disamakan dengan batuan berumur Trias Atas di kepulauan Riau-Lingga, sebagai busur yang diintrusi oleh batolit granit yang mengandung timah. Batolit granit yang sekarang tersingkap, kemungkinan merupakan merupakan batuan dasar (basement) regional  dari batuan plutonik granit. Karakter kulit bumi paparan Sunda sangat berhubungan dengan intrusi granit pasca  Trias (atau intra Yura), dan pengaruh ikutannya.     Kalimantan Evolusi geologi jalur utara Kalimantan barat dimulai dengan adanya penurunan geosinklin setelah pembentukan batuan dasar sekis kristalin Pra  Karbon. Kegiatan ini diikuti intrusi batuan basa (gabro) dan ekstrusi (batuan basalan dan basalan andesit dari Seri Molengraaff’s Pulau Melayu). Fase awal dari perlipatan Permotrias, diikuti oleh penempatan batolit, terutama tonalitik. Setelah denudasi kuat sehingga batolit-batolit  tersingkap, terjadi proses transgresi  Trias Atas. Sedimentasi berlanjut di bagian barat jalur ini sampai Lias, dan diikuti oleh volkanisme asam sampai menegah. Fasa kedua adalah perlipatan kuat pada zaman Yura. Transgresi Yura atas dan Kapur di daerah Seberuang berumur Kapur (Zeylmans Van Emmichoven, 1939) menunjukkan adanya interkalasi lava asam dan tufa asam. Pelipatan lemah terjadi akibat tekanan intrusi diorit pada zaman Kapur Atas. Intrusi berlanjut sebagai intrusi hipabisal dan ekstrusi batuan vulkanik Oligomiosen (terutama andesit hipersten horblenda, dengan berbagai verietas asam lainnya). Di bagian Tersier  bawah Cekungan Ketunggan juga merupakan diorit holokristalin seperti dikemukakan Zeylmans Van Emmichoven  (1939). Pada zaman Kwarter, batuan basal muncul di seputar  andetis horblena Niut, sehingga dapat dikomparasikan dengan erupsi efusif basal Sukadana di Sumatra.Batuan plutonik “Schwaner Zona” merupakan bagian terdalam yang tersingkap di Kalimantan Barat. Di sini, dari timur ke barat membentuk pusat sumbu sistem pegunungan Palezoikum muda sampai Mezosoikum tua  Kalimantan Barat. Evolusi daerah ini dimulai dari pembentukan kompleks batuan dasar sekis kristalin dan geneis. Transgresi terjadi pada Permokarbon yang menghasilkan fasies pelitik dan psamitik dan sebagian endapan batugamping. Pada Permo Trias terjadi intrusi plutonik yang dimulai dengan gabro dan diakhiri batuan lebih asam yang kebanyakan tonalit, batuan beku dalam, dengan lampopir, aplit dan pegmatit. Setelah batuan plutonik tersingkap, pengendapan  pelitik dan psamitik terjadi pada zaman Trias Atas. Tidak ada fasies vulkanik  Trias Atas yang ditemukan di Zona Schwaner.  Selanjutnya terjadi perlipatan yang diikuti oleh alterasi hidrotermal epimagmatik.  Pengangkatan berlangsung sampai sekarang dengan disisipi intrusi selama  Tersier .Bagian selatan Zona Schwaner ini terdapat tiga kelompok batuan utama, yaitu batuan plutonik, batuan vulkanik Komplek Matan dan batuan sedimen klastik Komplek Ketapang. Bagian dari batuan komplek Matan dan Ketapang teralterasi oleh intrusi batolit granit. Batuan metamorf dari komplek Matan dapat dikorelasikan dengan batuan gunugapi seri Pahang di Malaysia dan Kompleks  Ketapang berumur  Trias Atas. Batuan non metamorf di komleks tersebut diasumsikan sebanding dengan endapan  Tersier  Bawah dan batuan vulkanik di jalur sebelah utaranya.Di Kalimantan Tenggara terbentang Pegunungan Meratus berumur Pra Tersier berarah utara – selatan. Di Meratus perkembangan batuan beku relatif  lebih muda dibanding dengan Kalimantan Barat. Kompleks batuan dasar sekis kristalin di sini berumur Mesosoikum akhir. Orogenesa di Zona Meratus baru terjadi ketika proses pembentukan pegunungan di Kalimantan Barat akan selesai.  Zaman Yura geosinklin terbentuk, berikut pengendapan ofiolit dan radiolaria dari Formasi Alino. Kemungkinan Formasi Alino berumur Yura di Kalimantan Tenggara sama dengan batuan Permokarbon Formasi Danau di jalur utara Kalimantan Barat. Formasi Alino dan Paniungan dari zona Meratus diintrusi oleh batuan plutonik. Intrusi yang pertama ini merupakan variasi batuan plutonik asam  yang sangat beragam (dunit, peridodit) yang diakhiri dengan batuan granit plagioklas dan porfirtik.  Setelah pengangkatan pertama batuan non-vulkanik ini Zona Meratus mengalami penurunan kembali. Pada zaman  Kapur tengah sampai atas terjadi pengendapan dari hasil erosi kuat batuan berumur Yura yang terlipat serta masa batuan plutonik peridotit dan granit.  Kapur terdiri dari fasies vulkanik dan non-vulkanik. Pada akhir Kapur Zona Meratus mengalami pengangkatan kedua, dan aktivitas vulkanik berlangsung sampai  Tersier  Bawah. Pengangkatan kedua ini menutup aktivitas siklus orogenesa Zona Meratus. Zona Meratus merupakan contoh baik untuk siklus pembentukan pegunungan. Pada zaman Yura dimulai dengan penurunan geosinklin yang diikuti dangan vulkanik bawah laut dengan proses ofiolitnya, sebagai awal mulainya pembentukan batuan plutonik basa dan ultrabasa. Penurunan geosinklin ini disertai dengan dua kali pengangkatan. Geantiklin pertama terjadi pada zaman Kapur Bawah. Ini didominasi batuan non-vulkanik, berupa batolit granit yang diintrusikan ke pusat geantiklin. Pengangkatan kedua merupakan aktivitas vulkanik dengan inti magmatik dari geantiklin sampai ke permukaan.    Filipina Kepulauan Filipina sebagian besar terdiri dari batuan beku, sedang batuan sedimen hanya tipis di bagian permukaan. Seperti halnya yang terjadi di Kalimantan barat dan tenggara, evolusi orogenik di Filipina dimulai dari penurunan geosinklin, yang diikuti dengan intrusi dan ekstrusi batuan basa dan ultrabasa (ofiolit). Hanya saja prosesnya terjadi dalam umur yang lebih muda. Batuan plutonik basa dan ultrabasa merupakan kerangka dasar kepulauan ini dengan intrusi granit yang jarang terjadi. Batuan ini dianggap sebagai batuan yang paling tua, walaupun banyak beberapa argumen bahwa batuan ini lebih muda dari yang diperkirakan.    Maluku Utara. Evolusi geologi Maluku Utara dan aktivitas magmatisme kawasan ini sama dengan di Filipina.  Penurunan geosinklin mulai terjadi pada Mesosoikum awal. Transgresi di kelompok Halmahera kemungkinan terjadi setelah  kepulauan Sula dan Obi. Batuan abisal di kelompok Halmahera secara umum terdiri aas gabro, norit, peridotit tersepentinitsasi, diorit, kuarsa dan granodiorit. Ofiolit basa dan ultrabasa diitrusi selama penurunan geosinklin. Ada jeda stratigrafi antara Eosen dan Neogen. Pada endapan Neogen dan Kwarter hadir batuan vulkanik menengah sampai asam.  Aktivitas vulkanik hadir di Halmahera utara, Ternate  dan pulau-pulau kecil lainnya.   Sulawesi Batuan beku dari berbagai komposisi menyusun pulau ini.  Bagian utara dan barat Sulawesi disusun oleh batuan beku alkali  kapur  berumur Tersier. Sepanjang pantai barat sampai lengan selatan dari vulkanik terdiri dari batuan beku alkali-kapur yang melampar luas. Terpisah dengan batuan ini terdapat dilengan utara. Di Sulawesi timur dan tenggara peridotit dan batuan ofiolit lainnya tersingkap luas, dengan batuan vulkanik dan granitit hampir tidak ada. Di Sulawesi utara, barat dan tengah hanya didapatkan ampibol granit. Di Sulawesi terdapat intrusi pada ofiolit berupa batuan beku basa (peridodit dan serpentinit), gabro dan basal (splite). Ofiolit banyak terdapat di Sulawesi utara, barat dan tengah, tetapi tidak tersingkap di lengan timur.   Maluku Utara dan Busur Banda.  Kepulauan ini merupakan ujung yang terpisah dari Sistem Pegunungan Sunda. Pada Mesosoikum jalur orogen kawasan ini masih merupakan satu kesatuan dengan Sistem Pegunungan Circum-Australia. Pada Paleozoikum akhir, orogenesa dimulai dengan penurunan geosinklin di Cekungan Banda bagian tengah. Daerah ini merupakan pusat diatrofisma. Dari sini deformasi menyebar ke arah utara (Sistem Seram) dan selatan  (Sistem Tanimbar), yang di dihubungkan oleh sektor Kai dan busur Banda yang hadir sampai Tersier. Evolusi busur banda ini secara umum sesuai dengan proses pembentukan pegunungan dari Kepulauan Indonesia.Saat ini Sistem usur Banda mempunyai anomali isostatik negatif yang kuat. Ini menunjukkan bahwa pada jalur ini terdapat energi potensial yang  diperkirakan merupakan busur inti dan kerak batuan sialik dengan densitas rendah. Busur ini belum terkonsolidasi dengan kuat, mempunyai temperatur tinggi, dan banyak mengandung gas dengan kekentalan rendah. Kondisi ini menunjukkan adanya magma aktif yang memberikan gaya vertikal jika kondisi memungkinkan.     Kepulauan Sunda Kecil. Kepulauan Sunda Kecil merupakan bagian dari Sistem Pegununggan Sunda. Evolusi orogenesa di kawasan berhubungan dengan Busur Banda. Ada dua deret jenis batuan beku dalam sistem ini (Roevei, 1940). Batuan tertua di Timor berumur Perm, berupa kelompok basal trakit yang mempunyai karakter Atlantik lemah. Batuan vulkanik ini dierupsikan pada awal pembentukan geosinklin. Setelah itu Sistem Orogenesa Timor berkembang. Seri lain berupa komplek ofiolit – split, yang berumur Pra Miosen. Batuan ini merupakan  bagian dalam dari geosinklin, yang juga dapat dijumpai secara luas lingkaran luar Busur Banda. Batuan beku ini mempunyai karakter Mediteran yang kontras dengan seri Atlantis. Seri Mediteran bersifat potasik, dierupsikan pada saat akhir siklus orogenesa, di bagian dalam busur vulkanik. Contoh dari batuan ini adalah lava yang mengandung leusit dari erupsi G. Batu Tara, Tambora dan Soromandi. Tipe lain di bagian dalam busur vulkanik  Kepulauan Sunda Kecil dibentuk oleh granodiorit  Tersier. Di Flores terdapat bantuan berumur intra Miosen, sedang di Lirang maupun Wetar yang diduga berumur Neogen. Di dalam busur vulkanik ini terdapat tiga siklus aktivitas vulkanik: Neogen Tua, Neogen muda dan Kwarter sampai Resen. Dua siklus tertua didorong oleh intrusi batolit granodiorit yang naik sampai beberapa kilometer di bawah permukaan.  Pengangkatan terakhir terjadi pada Plio-Plistosen disebabkan oleh  pengaktifan kembali vulkanik yang akan padam. Ini merupakan tipikal pembentukan gunungapi di Maluku yang merupakan jalur vulkanik di luar cekungan.   Jawa. Jawa merupakan bagian dalam dari busur vulkanik Sistem Pegunungan Sunda. Pada zaman Mesosoikum jalur ini berada di bagian geantiklin yang jauh di sebelah utara.  Di sini ofiolit bercampur dengan sedimen Pra  Tersier, misalnya di daerah Luk Ulo dan Ciletuh, Jawa Barat.  Batuan Pra  Tersier  di Luh Ulo terdiri dari sepertinit, gabro dan diabas (Harloff, 1933). Batuan Pra  Tersier  di Ciletuh juga mengandung batuan beku basa dan asam yang termetamorfosakan (gabro, peridotit dan serpentinit) dengan sekis klorit dan filit. Pada akhir geantiklin Mesosoikum terjadi proses pengangkatan. Pengangkatan pertama bukan merupakan aktivitas non-vulkanik. Akhir  Tersier  merupakan perioda penurunan. Endapan non-vulkanik berumur Eosen diendapkan secara trangresi di atas komplek batuan dasar Pra  Tersier. Selanjutnya pada akhir Paleogen magma sampai permukaan, dan perioda vulkanik kuat dimulai, dengan beberapa menunjukkan karakter bawah laut (Andesit tua, siklus awal dari vulkanik Pasifik).Pada Miosen tengah jalur vulkanik Jawa didorong oleh batolit granit sampai granodiorit, sehingga menghasilkan vulkanik-vulkanik Andesit Tua yang sangat basa. Batuan beku holokristalin Intra Miosen sekarang tersingkap di Merawan, Jiwo, Luh Ulo, Tenjo Laut, Cilaju, Bayah dan lainnya (misalnya tufa dasit atau dasit di Genteng, selatan Tenjolaut) yang mengakhiri siklus vulkanik berafinitas Pasifik.Siklus vulkanik kedua terjadi pada zaman Neogen akhir, yang diakhiri oleh pengngkatan kedua dari busur vulkanik. Selanjutnya siklus ketiga berlangsung terus sejak Kwarter sampai sekarang. Kenampakan khas dari siklus kedua dan ketiga vulkanik ini adalah intrusi dan ekstrusi sepanjang tepi selatan geantiklin Jawa yang menunjukkan keanekaragaman batuan-batuan alkali. Intrusi Neogen akhir di Zona Bogor (Jawa Barat) dan Pegunungan Serayu Selatan di Jawa Tengah menunjukkan karakter essexitic. Pada zaman Kwarter gunungapi yang menghasilkan leusit hadir di timur laut Jawa yang merupakan sisi dalam geantiklin vulkanik (Muria, Ringgit).    Sumatra Bukit Barisan di Sumatra dibentuk dengan cara seperti geantiklin Jawa Selatan. Selama Mesosoikum jalur ini merupakan bagian muka busur dari geantiklin yang berukuran lebih luas dari Bukit Barisan saat ini. Endapan di geosinklinal terlipat kuat membetuk isoklin dengan arah gerak dari timur laut ke barat daya. Proto Barisan masih terdapat batuan non-vulkanik. Sepanjang lereng timur dari geantiklin Barisan berumur Kapur masih terdapat granit yang telah mengalami perlipatan kuat. Busur ini dimulai dari pulau Berhala di selat Malaka utara, meluas di sepanjang  Suligi-Lipat Kain dan Lisun-Kuantan, serta melipat kuat sampai sebelah timur danau Singkarak dan Jambi. Umur granit  di bagian utara jalur (pada granit pembawa timah di Berhala dan Suligi-Lipat Kain) diperkirakan Yura. Di bagian lebih selatan berumur  Karbon dan Permokarbon, dan sebagian pasca  Trias. Kemungkinan granit di Lampung yang mengintrusi sekis kristalin dan geneis dari komplek batuan dasar tua merupakan bagian dari lipatan ini.Seperti halnya busur vulkanik Pulau Jawa dan Sunda Kecil, pulau Sumatra mengalami tiga siklus aktivitas vulkanisma. Siklus pertama terjadi pada akhir Paleogen dan diakhiri oleh pengangkatan intra Miosen. Pengangkatan ini diikuti oleh intrusi batolit granodiorit, yang menjadi dasar dari batuan vulkanik Andesit tua. Di permukaan kenaikan magma granit ini diikuti oleh erupsi paroksismal dari letusan Katmaian yang mengeluarkan aliran tufa asam dengan jumlah yang sangat besar.Sepanjang Neogen atas, siklus kedua aktivitas vulkanik Pasifik terbentuk dan diakhiri oleh pengangkatan Plio-Plistosen. Selanjutnya erupsi paroksismal itu ditutup oleh letusan magma batolit granit yang berada di dekat permukaan (Semangko, Ranau, Toba). Demikian juga tufa asam Lampung di Sumatra selatan dan tufa Bantam di Jawa Barat dan di selat Sunda dierupsikan pada periode ini. Akhirnya siklus ketiga terbentuk, menumbuhkan kerucut-kerucut vulkanik di sepanjang Bukit Barisan. Sedikit berbeda terdapat pada erupsi efusif basal olivin resen yang terjadi di Sukadana Lampung. Irupsi celah ini terdapat di tepi perisai kontinen Dataran Sunda, dan dapat disebandingkan dengan erupsi efusif basal di Midai, Niut – Karimun Jawa.  Pulau Barat Sumatra. Kepulauan ini memberi gambaran yang berbeda dari busur luar Sistem Pegunungan Sunda.  Selama  zaman Tersier  jalur ini merupaka palung busur dari Zona Barisan. Pada zaman Eosen, intrusi basa dan ultrabasa yang terserpentinitisasi hadir. Pada zaman Kwarter pembentukan busur geantiklin pada jalur ini dimulai, dan berlanjut sampai saat ini. Anomali isostatik negatif pada jalur ini menandakan adanya energi potensial yang mmungkin muncul. Pengangkatan pertama dari palung busur ini seluruhnya batuan non-vulkanik, dan sesuai dengan aturan umum dari evolusi orogen di Kepulauan Indonesia.   Kepulauan Andaman dan Nikobar Peristiwa magmatisma dan orogenesa yang serupa terjadi di kepulauan ini. Seri Serpentinit representasi dari ofiolit vulkanik palungbusur lebih tua dari Eosen. Tetapi menurut Chiber (1934) lapisan basal Eosen juga bercampur dengan  batuan vulkanik ultrabasa, seperti yang terjadi di Nias.    New Guinea. Di pulau ini terdapat dua sistem orogenesa.  Rangkaian pegunungan bagian tengah merupakan dari Sistem Cir­cum-Australian, dan bagian utara merupakan bagian dari Sistem Melanisia. Sistem Melanesia terdiri dari busur vulkanik di bagian dalam dan busur non-vulkanik di bagian luar. Bagian tengah dari busur vulkanik ini aktif pada zaman Neogen. Bagian utara dibentuk oleh busur luar non-vulkanik dari Sistem Melanisia. Di bagian utara New Guenea juga terdapat aktifitas diatrofisma Pra  Tersier  yang diikuti dengan aktivitas pembentukan batuan beku. Di pegunungan Cyclope utara tersingkat batuan-batuan  ofiolit berupa serpentinit dan gabro yang diintrusi oleh batuan plutonik asam (diorit dan granit). Di Vogelkop intrusi granit mengalami metamorfosa kontak dengan endapan-endapan berumur Yura yang teralterasi. Bagian tengah New Guinea mengalami penurunan geosinklin sejak zaman Silur. Aktivitas geosinklin pada zaman Oligosen tidak memunculkan batuan vulkanik. Aktivitas vulkanik baru hadir selama  Miosen, berikut intrusi batuan plutonik monsonit, syenodiorit, diorit, granodiorit, granit dan lainnya. Akhirnya morfologi saat ini dibentuk akibat aktivitas vulkanisma selama Kwarter.     Pulau Christmas. Pulau ini terdiri dari batuan dasar berupa batuan vulkanik bersifat basa dari afinitas Atlantik berumur Tersier. Komposisi batuan beku berhubungan dengan aktivitas vulkanik lainnya yang berada di Samudera Atlantik, Pasifik dan Hinidia. Yang membedakan dengan kepulauan Indonesia adalah kehadiran alkali kapur dari seri Pasifik yang dominan.    2. Evolusi Magmatik dan Orogenesa Tinjauan terhadap hubungan antara orogenesa dan aktivitas batuan beku di kepulauan Indonesia akan mengikuti kecdenderungan aturan umum. 1.    Batuan-batuan dengan afinitas Atlantik berada di luar jalur orogen. Erupsi akan terjadi selama tahap awal proses penurunan cekungan geosinklin, sebagai awal pembentukan pegunungan.2.    Siklus pembentukan pegunungan dimulai dengan penurunan geosinklin. Pada pusat geosinklin diatrofisma terbentuk. Orogenesis memencar secara radial sebagai gelombang permukaan yang besar (Anambas, Banda) 3.      Batuan-batuan ofiolit dengan komposisi basa dan ultrabasa dierupsikan dari cekungan muka busur dari gelombang permukaan tersebut. Gunungapi bawah laut ini berasosiasi dengan rijang radiolaria dan endapan-endapan laut dalam. 4.      Setelah perioda penurunan geosinklin berlangsung (dalam jutaan atau puluhan juta tahun) muka busur melengkung ke atas membentuk struktur geantiklin. Secara umum beberapa peristiwa pengangkatan terjadi, dan disisipi oleh fase penurunan yang tenang. 5.      Pengangkatan geantiklin jalur orogen secara umum menghadirkan batuan non-vulkanik, yang selanjutnya diikuti oleh aktifitas vulkanik orogen dengan  batuan-batuan alkali-kapur dari afinitas Pasifik. Hanya geantiklin termuda dari Sistem Pegunungan Sunda dan Filipina yang menunjukkan cekungan samudra selama terjadi pengangkatan. Tahap akhir dari evolusi jalur orogen selalu menghadirkan batuan beku potasik dengan afinitas Mediteran. 6.      Setelah melewati beberapa fase diatrofisma dengan berbagai pengaruh intrusi dan ekstrusi batuan beku, jalur orogen terkonsolidasikan menjadi kerak yang kaku seperti karakter kontinen. Fokus diatrofisma yang asli akhirnya terkonsolidasikan ke blok kerak yang kaku, yaitu pada jalur  orogen yang telah menyebar radial setahap demi setahap ke seluruh busur. 7.      Jalur orogen ini, yang berada di sekitar daerah diatrofisma tua yang telah terkonsolidasi, dapat dibedakan dari busur dalam vulkanik dan busur luar non-vulkanik  melalui struktur lipatan sentrifugal. Daerah yang terkonsolidasikan dapat membentuk peneplain di bawah permukaan, atau berada di bawah kerak utama sehingga mencapai kedalaman beberapa kilometer di bawah permukaan laut.   8.  Di sepanjang tepi Sistem Dataran Sunda basal olivin dierupsikan pada zaman Kwarter (Midai, Niut, Murai, Beluh, Karimunjawa, Sukadana).    3. Asal Batuan beku Sulit menguraikan hubungan timbal balik antara berbagai gejala tektonogenesis, vulkanik, anomali gravitasi dan gempabumi, apabila tidak mempunyai hipotesis kerja tentang asal mula magma. Penting melalukan penafsiran evolusi dan merekontruksi hubungannya agar mampu mempunyai konsep yang umum mengenai asal mula batuan beku, yang selaras dengan semua hal yang berhubungan dengan geologi, vulkanologi dan geofisika. Sebagian besar teori geotektonik yang diusulkan di masa lalu melalaikan sisi ini. Nampaknya evolusi geokimia bumi mempunyai arti penting bagi evolusi orogen ( van Bemmelen, 1948).   Problem Granit Asal mula granit menjadi topik hangat pada setiap dikusi. Tulisan mengenai hal tersebut antara lain dikemukakan oleh Grout (1941), P. Niggli (1942), Reinhard (1943), Read (1943), Holmes (1945), Backlund (1945), Raguin (1946), Reynolds (1947), Eskola (1948), Glangeaud (1948), Bowen (1948), Brouwer (1947), King (1947), Nieuwenkamp (1948).   Ada dua pendapat yang saling berlawanan. Pertama, granit berasal dari erupsi efusif magma yang mengintrusi kerak bumi. Teori ini berdasarkan penelitian kimia-fisika pelelehan silikat di laboratorium. Bowen, Nigli dan peneliti lain mengeluarkan teori diferensiasi kristalisasi fraksinasi. Berdasarkan teori ini magma granit berasal dari magma induk yang lebih basa dari komposisi basal. Faktor utama dari diferensiasi adalah kristalisasi dan fraksinasi dibawah pengaruh gaya gravitasi. Konsep ini tidak dianggap bertentangan dengan klasifikasi klasik tentang batuan beku menurut Rosenbusch. Asal mula magma granit ini diadopsi oleh sebagian besar ahli petrologi.Konsep lain mengikuti alur pemikiran yang dikemukakan oleh ahli petrologi Perancis  Ami Bout, Fournet, Ter­mier, Lacroix, Perrin. Roubault, Lelubre, Raguin (1946). Konsep ini menyatakan bahwa magma bermula dari aktifitas pancaran pada pra kondisi batuan (­pra-existing rocks). Menurut pendapat ini granit berasal dari pra kondisi batuan yang berasal dari komposisi kimia dan mineralogi yang berbeda akibat introduksi dan perubahan unsur dalam jumlah yang besar. Proses granitisasi ini terjadi dalam bentuk padat, tanpa melalui bentuk magma granit. Migrasi material terjadi secara difusi (Ramberg, 1944; Bugge, 1945; Wahl, 1946, dll.). Dalam tahun-tahun berikutnya beberapa petrologis Inggris, Scandinavia dan negara lainnya mengikuti teori ini. Teori ini berdasarkan riset kimia fisika tentang difusi dan reaksi intra-kristalin dalam kondisi padat, menggantikan reaksi silika cair. Teori granitisasi ini menempatkan granit pada kelompok batuan metamorf. Granit menurut konsep tersebut adalah hasil metamorfisma lanjut.Teori diferensiasi kristalisasi fraksinasi memberikan klasifikasi batuan beku dan proses-proses yang berhubungan dari pnematolitik dan metamorfosa hidrotermal dalam aura kontak. Tetapi studi mengenai hubungan batuan beku di lapangan dan perubahannya menjadi batuan metamorfik telah memunculkan keraguan dan pantas dipertimbangkan. Kebenaran dari konsep asal mula batuan beku harus melalui langkah magmatisma nyata. Reinhard (1943) menjelaskan hubungan ini, ”Alam tidak mengambil isyaratnya dari teori, tetapi kita yang harus menyesuaikan teori kita ke alam. Ketika observasi geologi lapang bertentangan dengan magma induk batuan beku, kita perlu mencari kemungkinan lainnya”.   Kontroversi Antara Magmatists dan Transformists Sekian lama setelah Hutton meninggal (1797) beda pendapat tentang mencari kebenaran antara Volcanists dan Neptunist, yaitu kontroversi antara Magmatist dan Transformist, masih terjadi. Pangkal permasalahnnya adalah tentang keberadaan granit. Dalam pemahaman lama mengenai kristalisasi, batuan yang dicairkan merupakan proses yang bisa menjelaskan asal granit. Pendapat lainnya adalah difusi dalam kondisi padat. Alterantif lain adalah kristalisasi ulang dalam status sedimental padat, sebagai perubahan kimia fisika yang disempurnakan oleh difusi melalui kenaikan suhu dan statusnya yang padat.Oleh karena itu pertanyaan pertama yang harus dipecahkan dan penjadi postulat para magmatis adalah melihat magma sebagai magma sebenarnya yang merupakan cairan silikat. Karakter plutonik granit bukanlah suatu jaminan asal magma. Pernyataan behwa batuan plutonik merupakan hasil kristalisasi magma adalah suatu hipotesis murni. Jawaban atas pertanyaan ”apakah magma?” dalam pandangan kaum ortodok adalah suatu cairan pijar berupa larutan molekular dengan komposisi utama silika, dengan unsur-unsur yang mudah menguap, terutama air, yang mendorongnya bersifat mobile. Dalam konsepsi modern, magma dipahami seperti bubur beras (”milky rice pudding”), campuran kristal dan air. Magma ini tidak terlalu berbeda dengan konsep sekarang.  Menurut konsepsi ortodok, asal granit berasal dari intrusi magma dan mengalami kristalisasi sebagian; sementara fase berikutnya menyebabkan metamorfosa yang melibatkan batuansamping dan merubah komposisinya. Konsep ini nampaknya tidak cukup. Setidaknya untuk kasus Indonesia.Secara teoritis terdapat 3 jenis granit. (1) granit juvenil, yang dibentuk oleh kristalisasi dan deferensiasi magma, (2) granit palingenetic, yang dibentuk oleh anatexix (peleburan) dari batuan dengan komposisi kimia seperti granit (serpih, geneis, batupasir, granit) atau oleh pencampuran batuan yang berbeda komposisi, (3) granit metasomatik, yang dibentuk oleh proses metasomatis dari batuan tua, yang dapat dikenali dengan adanya struktur palimsest. Ketiganya ada dialam ini, tetapi tidak ada ukuran yang tepat untuk masing-masing batuan granit tersebut. Pada saat ini batuan plutonik tersingkap dengan berbagai asal kedalaman, dan granit relatif melimpah. Kita harus mengasumsikan bahwa magma induk (parental) basa harus berada lebih dalam daripada tingkat denudasi. Kita hanya dapat meneliti batuan plutonik, tersingkap sebagai intrusi pada kerak bumi; itu merupakan hasil interaksi dari magma induk bagian atas. Kita tidak dapat meneliti magma plutonik. Untuk menyatakan bahwa batuan plutonik itu berasal dari suatu magma adalah tidak lebih dari sebuah hipotesis yang memerlukan bukti dukungan.Reinolds (1947) menyatakan bahwa banyak kejadian yang membuktikan bahwa pembentukan granit dapat berlangsung melalui transformasi bentuk pada pra kondisi batuan. Alterasi metasomatik progresif memungkinkan merubah bentuk batuan plutonik menjadi lebih asam dan mempunyai kristal lebih kasar. Menurut Hou dan Harwood (1937) konsentrasi energi untuk magmatisasi secara lengkap oleh pancaran adalah suatu konsekuensi dari beberapa faktor: tingkat energi yang memancar, reaksi eksoterm dengan material yang dikenai, serta temperatur setelah proses. Sementara Hausas (1944) menafsirkan bahwa proses magmatisasi dari metasomatisme memerlukan keseimbangan: (1) pancaran yang datang, (2) asal energi, (3) material kerak bumi, dan (4) pancaran lain.Proses granitisasi selalu disertai dengan proses basifikasi atas batuan itu. Bahkan kehadiran granit akan lebih sedikit. Ini disebabkan komposisi endapan geosinklinal lebih banyak mengandung unsur basa dibanding granit. Proses granitisasi dan basifikasi dikenal pula sebagai diferensiasi metamorfosa, yang merupakan hasil difusi metamorfosa.    Beberapa Massa Granit Plutonik di Indonesia Orogenesis di Kepulauan Indonesia diikuti oleh intrusi seperti batolit granit  sebagai inti geantiklin. Granit ini berumur Permo-Triassic sampai Tersier akhir, sedemikian sehingga mereka menyebar secara berangsur lebih muda di jalur  orogenesa dari pusat diastrofisma yang berbeda.Di pusat orogenesa pasti mempunyai tahap diatrofisma dan granit yang paling tua, kemudian gejalanya menjadi lebih muda ke arah busur sebelah luar. Perkecualian dibentuk oleh granit Sumba berumur Mesosoikum. Di dataran Sunda sebaran massa plutonik dari yang bagian dalam ke sebelah luar sudah jelas. Poros Daratan Sunda dibentuk oleh jalur  Anambas-Schwaner yang berumur Permotrias. Perjalanan ke utara dari poros ini, ditemukan pertama Zona Natuna-Semitau dengan umur lebih tua, sekitar Trias. Di Seberuwang didapatkan diorit  berumur Kapur Akhir. Di Ketungau batuan berumur Tersier Tengah diduga diorit. Granodiorit berumur Tersier tengah juga di Kalimantan Utara (Kinabalu), yang belakangan menjadi anggota busur orogenesa Pilipina. Intrusi diorit di daerah Telen Kalimantan Timur menduduki suatu posisi terisolasi. Mereka mungkin menjadi anggota Zona Semitau. Dari zona Anambas-Schwaner ke arah selatan dijumpai  granit Malaya berumur Yura di Kepulauan Riau-Lingga, Bangka, Billiton, Karimata Pulau dan Kalimantan Barat. Zone ini  dapat dibagi menjadi dua jalur. Di bagian dalam cebakan timah jarang dijumpai, dan sebelah luar  membentuk jalur timah.Di Sumatra busur bagian dalam dari  Sistem Pegunungan Sunda terdapat jalur  dengan massa seperti granit di unit terlipat. Jalur berumur Kapur akhir ini meluas dari timur melalui Pulau Jawa ke Flores.  Di Ambon, Kaibodo, Manipa dan Kellang tempat busur Banda ini berakhir dijumpai batuan seperti granit berumur Tersier Tengah.Dari Kalimantan ke timur kita bertemu granit berumur Kapur  Meratus, dan kemudian granit berumur Tersier di Sulawesi utara. Distribusi granit ini betul-betul menyatakan bahwa telah ada suatu pertumbuhan granit sejak Mesosoikum dari Anambas-Schwaner ke arah Sistem Pegunungan Sunda. Di bagian pusat sekarang membentuk kerak bumi yang kaku seperti karakter kontinental.  Intrusi granit terjadi secara bertahap sesuai evolusi orogenesa. Pada puncak dari  geantiklin kita temukan aktivitas jenis magma volkanis seri Pacific, dengan komposisi basalik-andesit. Aktivitas ini di dalam jalur geantiklin  didahului oleh tekanan dan intrusi ofiolit  di geosinklin;  langkah-langkah berikutnya terjadi evolusi orogenesa dan magma Mediteran. Oleh karena itu diperlukan  memandang masalah dari  asal granit Kepulauan Indonesia dalam hubungan dengan formasi dari  asal magma  granit.   Asal Berbagai Variasi Magma Di Indonesia Di Indonesia terdapat berbagai rangkaian batuan beku. Hubungan satu dengan yang lainnya dapat dicermati.Tahap pra orogen berupa pembentukan suatu cekungan geosinklin di selama Palaesoikum. Proses ini termasuk yang terjadi di Timor oleh erupsi traki basal dari seri Lautan Atlantik (De Roever, 1940). Tahapan ini diikuti oleh suatu evolusi orogen di dalam geosinklin selama Mesosoikum, Tersier dan Kwarter sebagai proses pembentukan jalur geantiklin dan cekungan geosinklin. Secara bertahap jalur orogen ini menyebar keluar pusat cekungan geosinklin. Foredeep melengkung atas ke dalam suatu geantiklin dan bergeser keluar lebih jauh. Selanjutnya pada dasar cekungan orogen, ofiolit basa sampai ultrabasa mengalami ekstrusi dan intrusi dari asosiasi ofiolit radiolaria dan intrusi peridotit dan serpentinit. Selama proses pembentukan geantiklin batuan ofiolit bercampur dengan naiknya migmatit sehingga dasar tubuh batolit granit terjadi. Biasanya terdapat tiga atau lebih gerakan pengangkatan pada setiap jalur orogen. Pengangkatan pertama masih  bukan batuan volkanik, pengangkatan kedua kedua  proses erupsi lava basa, menengah maupun asam, dari seri lava Pasifik, dan langkah ketiga vulkanik padam. Masing-masing pengangkatan diikuti oleh intrusi batuan plutonik berkomposisi menegah dan asam. Tahap lanjut dari evolusi jalur orogen ini adalah hadirnya erupsi batuan tipe Mediteran. Akhirnya tahap akhir orogen sebagai tahap pembentukan kontinen terbetuk. Dataran Sunda telah dikonsolidasikan oleh tahap diastrofisme Mesosoikum Tua, sedang proses pembentukan pegunungan berlanjut bergeser ke keluar membentuk orogen jalur Sunda saat ini.  Pusat Datara  Sunda sekarang membentuk baselevel sebagai suatu peneplain khas. Pada akhir Kwarter di sepanjang tepi blok yang terkonsolidasi ini terjadi aliran lava basal olivine.Cakupan batuan beku begitu luas dan sangat berkaitan dengan evolusi kerak bumi. In memberi kesan  bahwa peristiwa yang berkaitan dengan proses yang terjadi pada pembentukan batuan beku merupakan hal penting dalam proses pembentukan pegunungan. Pertanyaan selanjutnya, dengan demikian, sebenarnya adalah, dalam hal ini  mana magma juvenile dan mana magma induk? Kelihatannya hanya erupsi awal basal trakitik yang dapat diperlakukan seperti itu. Pra kondisi kerak bumi berkomposisi sialik berumur Perm harus diikuti oleh kekar dan patahan utama agar magma di bawah permukaan dapat hadir ke permukaan. Steinmann, Kossmat, dkk mempertimbangkan ophiolites berasal dari magma juvenil. Tetapi peridotites, di Sulawesi Timur  mengalir ke permukaan dengan tenang dan menggantikan seluruh komplek batuan dasar yang kristalin. Dia tidak diproduksi oleh diferensiasi kristalisasi dari intrusi basal yang sangat besar, sebab mereka secara langsung ditimpali oleh endapan bawah laut berumur Kapur yang berumur sama dengan intrusi tersebut. Di Seram Barat, Manipa dan Kellang  bagian intrusi tersingkap. Situasi yang sama ditemukan di Kawasan Meratus, ketika  tubuh peridotit secara berturut-turut diintrusi dan digantikan (replace) oleh gabro, diorit, diorit kuarsa dan granit plagioklas. Situasi ini justru kebalikan dari apa yang seharusnya terjadi  pada kasus diferensiasi kristalisasi dan fragsinasi. Batuan menjadi lebih asam dengan terus bertambahnya kedalaman. Anomali isostatik negatif di Sulawesi Timur dan Seram menunjukkan bahwa peridotit menandakan adanya masa peridotit yang sekarang mendasari kaki pegunungan granit.Situasi ini mendorong ke arah pemikiran bahwa pada seri batuan basa sampai ultrabasa dari geosinklin berukuran sangat besar, bagian permukaannya merupakan akumulasi magma asam (granit). Ini merupakan hasil berbagai proses evolusi kimia di bagian permukaan kerak bumi.  Proses hypo-differentiation tersebut merupakan hasil gangguan keseimbangan lapisan tengah basal tectonosphere karena penurunan  cekungan. Penurunan cekungan menyebabkan terjadinya pembebasan tekanan akibat relief, sekaligus terjadi peningkatan gradien geotermal di lapisan dasar dan menengah. Dengan proses hypo-differentiation tersebut, dalam waktu berjuta-juta tahun, kerak basal akan terbagi-bagi menjadi batuan ultrabasa (anti root) dan granit (mountain-root).Mengenai gunungapi strato dapat dipahami sebagai konsentrasi saluran-saluran dari  peningkatan pancaran  dalam jumlah yang besar dari bagian magma yang mudah menguap. Gunungapi itu merupakan cerobong di atas intrusi batolit. Kita tidak bisa bayangkan pernah magma juvenil bisa naik menerobos astenolit dan membuat zona migmatit selama tahapan evolusi geantiklin dari suatu jalur orogen. Kedalaman intrusi dari batolit granodiorit Tersier Tengah pasti tidak lebih dari 2 km, dan granodiorit Tersier Akhir di Wetar dan Lirang mungkin lebih tinggi. Pada kasus erupsi paroksismal Kwarter Ranau dan Toba di Sumatra, bagian puncak intrusi granit diledakkan. Oleh karena itu magma palingenic Pacific mungkin dibentuk dekat di bawah permukaan. Intrusi dangkal ini berasimilasi dengan batugamping Tersier, sehingga menyebabkan menyimpang dari kebiasaan (menghasilkan produk letusan Mediteran. Akhirnya, setelah konsolidasi dari kerangka batuan beku jalur orogen ini, kekar utama memotong kerak bumi sampai ke lapisan magma. Erupsi efusif basal olivine dari Daratan Sunda  lekat menyerupai batuan basal dari  jalur orogen. Mereka dicemari oleh material kerak. Oleh karena itu magma induk riil mungkin lebih banyak trakit basal.  Ringkasan ini memberi kesimpulan utama dari  diskusi di depan. Kita adalah sungguh sadar akan fakta bahwa sebagian dari aktivitas batuan beku berbeda dari  konsep petrologi “klasik”. Tetapi kita sudah mencoba untuk mempertimbangkan dan menghubungkan dengan gejala geofisika dan geologi yang mengikuti evolusi batuan beku ini, untuk memberi suatu sintesis berdasarkan fakta mengenai gambaran umum tentang evolusi orogen. Sintesis ini berdasar pada teori geosinklin dari Hall dan Dana. Baru-baru ini Knoff (1948) telah memberi suatu tambahan ringkasan teori ini. Doktrin geosinklin adalah suatu prinsip dasar dalam ilmu pengetahuan geologi, dan sangat bernilai untuk penafsiran evolusi orogen di Indonesia. Di kepulauan ini kita temukan banyak contoh perubahan bentuk jalur geosinklin ke dalam rantai pegunungan. Lebih dari itu, kita dapat melacak evolusi ke samping daerah ini dari jalur orogen lebih tua ke dalam yang lebih muda, serta hubungan antara jalur orogen dan aktivitas batuan beku, isostasi, dan seismisitas. Sekali lagi perlu ditekankan bahwa sejarah yang berhubungan geologi, baik permukaan bumi maupun planet kita ini secara keseluruhan, tidak cukup memberikan informasi tanpa mempertimbangkan evolusi geokimia.   * Terjemahan bebas dari sumber pokok The Geology of Indonesia, Government printing office, Netherland: The Hague,  Van Bemmelen, R.W. 1949, hal 224 – 256.

Anal Sex, Doggie Style, dan Oral Sex dalam Islam

February 1, 2008

Sengaja aku tuliskan judul yg sedikit ‘menjijikkan’ dan mungkin bisa membuat jengah kaum muslimin/muslimat, namun pada dasarnya ini didasarkan atas berbagi ilmu…selain itu, disebutkan bahwa Islam adalah agama yg sempurna, dalam artian Islam mencakup segala aspek kehidupan. Sex merupakan salah satu aspek kehidupan manusia. Tanpa sex, maka kita tidak akan pernah lahir, karena Nabi Adam dan ibu Hawa cuma diem2an belaka setelah diusir dari surga ;-)

Sex aku masukkan dalam fiqh, karena pada dasarnya sex berkaitan dengan hukum ttg suami – istri.

Oke, kembali ke topik yg aku ketengahkan kali ini.

aku jelaskan dulu, bahwa yg dimaksud dengan oral sex adalah melakukan hubungan sex dengan mulut (+tangan) sebagai sarana pemuas. Sedangkan anal sex adalah melakukan hubungan sex dengan dubur (anal) sebagai sarana pemuas.

Berawal dari ‘arisan’ (chat sesama warga kampung gadjah), seorang warga menanyakan hukum anal sex. Kebetulan aku pernah membaca bahwa hukum berhubungan badan melalui dubur adalah HARAM. Sayangnya saat itu aku tidak bisa memperlihatkan dalil-dalil yg mendukung argumenku. Maka, selama beberapa hari aku mencari dan menelusuri berbagai macam referensi Islam tentang anal sex ini.

Alhamdulillah, aku temukan beberapa referensi.

Sebagai ayat pembuka, aku kupipes ayat berikut:
“Isteri-isteri kamu bagaikan ladang buat kamu, oleh karena itu datangilah ladangmu itu sesukamu, dan sediakanlah untuk diri-diri kamu, dan takutlah kepada Allah, dan ketahuilah sesungguhnya kamu akan bertemu Allah, dan gembirakanlah (Muhammad) orang-orang mu’min.” (al-Baqarah: 223)

Ayat di atas memberikan makna bahwa bagi seorang suami, istrinya merupakan tempat yg sah bagi dia untuk berhubungan badan dan menebarkan benih (baca: sperma), tidak saja untuk mendapatkan keturunan namun juga untuk memperoleh kesenangan/kenikmatan berdua (tidak satu pihak). Jika kita sedikit telaah, ladang = tempat menebar benih dan menuai hasil, yg menurut tafsiranku, ladang = (maaf) vagina…BUKAN PANTAD (sengaja dg huruf d, untuk memberi penekanan). Karena kita sendiri tahu bahwa wanita melahirkan bayi melalui vaginanya, bukan melalui pantadnya. Pantad = mengeluarkan kotoran tubuh, sebagai sisa hasil proses pengolahan makanan oleh tubuh.

Kita teruskan…

Sebagai manusia, Rasululloh SAW juga melakukan hubungan sex. Fatimah dan Ibrahim adalah sebagian anak2 Rasululloh SAW, yg tentu saja muncul dikarenakan beliau (Rasululloh) berhubungan dengan istri2 beliau. Nah, dalam kaitan dengan hubungan sex, Rasululloh SAW sudah mengeluarkan larangan mengenai HARAMNYA/DILARANGNYA ANAL SEX. Beliau bersabda
“Jangan Kamu setubuhi isterimu di duburnya.” (Riwayat Ahmad, Tarmizi, Nasa’i dan Ibnu Majah)

Dan tentang masalah menyetubuhi isteri di duburnya ini, beliau mengatakan juga:
“Bahwa dia itu termasuk liwath yang kecil.” (Riwayat Ahmad dan Nasa’i)

Beberapa alasan yg bisa aku kemukakan, berdasarkan referensi2 yg aku baca, mengapa anal sex dilarang:
1. Dubur = tempat yg membahayakan dan kotor. Anda bisa bayangkan, anda berhubungan sex di tempat yg paling kotor, paling banyak kuman, bakteri, dst dst… Beberapa bibit penyakit menular sexual bersarang di dubur, sebagai contoh bibit penyakit gonore dan klamidia (diambil di sini)
2. Anal sex, dikenal juga sebagai liwath, merupakan perilaku kaum homoseksual, kaumnya Nabi Luth, yg diazab dan dimusnahkan oleh ALLOH SWT karena perilakunya yg menyimpang tersebut. Dengan kata lain, jika kita melakukan anal sex, sesungguhnya secara perlahan kita telah MENYERUPAI sebagai seorang homoseksual (silakan baca hadits kedua di atas).

Oke..sekarang ada pertanyaan berikutnya. Bagaimana jika berhubungan sex dengan gaya anjing (doggie style)? Untuk kasus ini, aku kutipkan pertanyaan sahabat kepada Rasululloh SAW.

Ada seorang perempuan Anshar bertanya kepada Nabi tentang menyetubuhi perempuan di farjinya tetapi lewat belakang, maka Nabi membacakan ayat:
“Isteri-isterimu adalah ladang buat kamu, karena itu datangilah ladangmu itu sesukamu.” (al-Baqarah: 223) — (Riwayat Ahmad)

Umar pernah juga bertanya kepada Nabi:
“Ya Rasulullah! Celaka aku. Nabi bertanya: apa yang mencelakakan kamu? Ia menjawab: tadi malam saya memutar kakiku –satu sindiran tentang bersetubuh dari belakang– maka Nabi tidak menjawab, hingga turun ayat (al-Baqarah: 223) lantas beliau berkata kepada Umar: boleh kamu bersetubuh dari depan dan boleh juga dari belakang, tetapi hindari di waktu haidh dan dubur.” (Riwayat Ahmad dan Tarmizi)

Dari 2 kisah singkat di atas, maka doggie style DIPERBOLEHKAN dalam berhubungan sex di Islam. ;-)

Kini kita menuju oral sex -)

Sesuai dengan hadits terakhir yg aku tulis di atas, yg ‘dilarang’ Islam dalam berhubungan sex dengan istrinya adalah: lewat dubur dan di saat istri sedang haid. Dengan kata lain, Islam MEMBOLEHKAN oral sex. Aku kutip dari beberapa referensi, di antaranya dari Yusuf Qardhawi bahwa beliau pernah melakukan ditanya ttg sex oleh muslim Barat. Kesimpulan yg beliau dapatkan bahwa muslim Barat cenderung lebih ‘berani’ utk bertanya mengenai sex…dan oral sex menjadi salah satu topik yg ditanyakan kepada beliau. Yusuf Qardhawi, dengan berpedoman kepada Qur’an dan Sunnah Rasul, mengeluarkan pernyataan (fatwa) bahwa oral sex hukumnya BOLEH, karena salah satu cara untuk mencapai puncak kenikmatan sex bisa dicapai melalui oral sex.

Hanya saja beliau mengingatkan bahwa utk oral sex ini harus diperhatikan bahwa alat kelamin tersebut TIDAK BOLEH DIPERLIHATKAN KEPADA ORANG LAIN, KECUALI ISTRI DAN HAMBA SAHAYANYA. (sorry, aku ndak tau apakah ini hadits Rasul atau hanya pernyataan YQ saja, tidak ada keterangan lebih detail).

Ulama-ulama juga sepakat bahwa oral sex diperbolehkan. Adapun MENELAN SPERMA SUAMI adalah hal MAKRUH, dg kata lain perbuatan tersebut BUKAN HARAM.

Adapun di Indonesia, ada ulama yg menyarankan untuk TIDAK melakukan oral sex. Alasan yg dikemukakan adalah mulut = tempat/alat utk makan, bukan alat sex/reproduksi, sehingga menggunakan mulut sebagai (/menyerupai) alat reproduksi = menyalahi aturan ALLOH SWT.

Kesimpulan:
1. Anal sex = diharamkan, karena perbuatan tersebut merupakan perbuatan kaum homoseksual, kaum yg dilaknat dan dimusnahkan ALLOH SWT.
2. Doggie style, berhubungan sex melalui belakang istri, DIPERBOLEHKAN, selama ‘tujuan akhirnya’ adalah vagina, BUKAN dubur.
3. Oral sex = ulama-ulama sepakat untuk MEMPERBOLEHKAN, bahkan menelan sperma pun tidak dilarang. Namun ada ulama yg tidak sependapat, karena oral sex ~ menyalahi penggunaan anggota tubuh.

“Sesungguhnya kebenaran artikel ini berasal dari ALLOH SWT, jika ada kesalahan itu datangnya dari aku.”

Semoga kita bisa menarik manfaat + hikmah dari artikel ini ;-)

Yah memang aku blom nikah sih, tapi ini penting buat jadi pelajaran sebelum nikah… :D, mudah-mudahan bermanfaat yah ?

Sumber : http://tausyiah275.blogsome.com/2005/08/25/anal-sex-doggie-style-dan-oral-sex-dalam-islam/

Mahasiswa UGM Tenggelam di Pantai Trisik Ditemukan

February 1, 2008

KULONPROGO – Setelah dilakukan pencarian hampir dua hari oleh tim SAR Pantai Glagah, Kulonprogo, akhirnya, Jumat (25/1/2008) siang, korban tenggelam di Pantai Trisik, Kulonprogo pada hari Kamis sekira pukul 17.00 WIB lalu ditemukan.

Korban bernama Paulus Fernando, mahasiswa UGM Yogyakarta, ditemukan tim SAR Pantai Glagah di Pantai Bugel Kulonprogo dalam kondisi meninggal dunia.

“Saat tim sar menemukan korban, sudah dalam kondisi meninggal dunia dan berada di pinggir pantai,” ujar Jumino, salah seorang anggota SAR Pantai Glagah ketika dihubungi melalui telepon, Jumat (25/1/2008).

Tim SAR lanjut telah mengevakusi korban dari pantai dan dibawa ke puskesmas untuk dilakukan identifikasi oleh kepolisian dan pihak medis.

“Saat ini kita masih menunggu pihak dari identifikasi Polres Kulonprogo untuk pemeriksaan jenazah,” ujarnya.

Jumino menambahan, pihak keluarga dan beberapa teman dari korban talah diberi tahu dan ada yang menunggu di puskesmas Temon hingga selesainya identifikasi dari Polres maupun medis dari puskesmas.

Sementara itu, pencarian satu korban tenggelam di Pantai Depok, Parangtritis, yang hingga saat ini belum diketemukan, yaitu Fukron, terus dilakukan.

“Kita masih autopsi, pascapenemuan satu korban yaitu Wirawan Ahmad. Tidak lama lagi korban Fukron akan kita temukan,” ujar Toufik M Faqi, Sekretaris Tema SAR Pantai Parangtritis.(Daru Waskita/Trijaya/sjn)

Tabir Gelap Lokasi Penemuan Fosil “Homo Wajakensis”

February 1, 2008

BEKAS lokasi penemuan fosil tengkorak “Homo Wajakensis” di Kabupaten Tulungagung, Jatim, hingga kini masih gelap. Banyak penduduk di desa sekitar Wajak, Kecamatan Boyolangu, tidak tahu tentang sejarah penemuan fosil purbakala itu.

Demikian pula orang-orang yang mendiami kawasan Tulungagung selatan. Padahal seabad lalu, daerah mereka menjadi pusat perhatian dunia dalam pengembangan ilmu paleontologi [ilmu tentang fosil]. Daerah berbatu gamping tersier itu pernah menjadi area perburuan ahli kepurbakalaan untuk mencari “missing link” [mata rantai yang hilang] asal-usul manusia.

Tidak hanya masyarakat awam yang tidak mengenali lokasi bekas penemuan fosil Homo Wajakensis. Para guru sejarah dan pejabat yang membidangi cagar budaya pun tidak bisa menunjukkan tempat salah satu fosil manusia purba itu ditemukan.

Uniknya, dalam manuskrip data Benda Cagar Budaya [BCB] yang disusun kantor Depdikbud Tulungagung ditulis, situs penemuan manusia purba terletak di Dukuh Nglempung, Desa Gamping, Kecamatan Campurdarat, sekitar delapan kilometer selatan Desa Wajak.

“Tempat penemuan fosil Homo Wajakensis memang perlu dibuat monumen,” demikian bunyi rekomendasi manuskrip data BCB kantor Depdikbud Tulungagung yang dibuat tahun 1995.

Kenyataan tersebut berbeda dengan nasib area ditemukannya Pithecantropus Erectus [manusia kera berdiri tegak] oleh ahli paleontologi Belanda, Eugene Dubois, di lembah sungai Bengawan Solo dekat Trinil, Oktober 1891.

Di lokasi bekas ditemukannya “Manusia Trinil” yang pernah menjadi perhatian dunia lebih seabad lalu itu hingga kini masih bisa disaksikan buktinya. Seabad silam, Dubois telah menancapkan prasasti di sebelah kanan Bengawan Solo bertuliskan “P.e.—175 M.ONO—1891/93″ yang menandakan arah geografis dan jarak prasasti dari titik ditemukannya Phitecanthropus.

Selain itu, dia juga meninggalkan foto-foto suasana Bengawan Solo, peta asli dan situs-situs ekskavasi fosil penemuannya tahun 1891-1893.

Dan pada November 1991, seabad peringatan penemuan Phitecantropus, telah diresmikan Museum Trinil atas bantuan lembaga Dubois oleh Gubernur Jatim saat itu, Soelarso.

Banyaknya bukti otentik mengenai tempat-tempat penggalian fosil di lembah Sungai Bengawan Solo yang ditinggalkan Dubois tampaknya merupakan kunci untuk merunut kembali lokasi penemuan “manusia purba dari Jawa” sebagai aset wisata budaya.

Perlu data baru

Hasrat untuk menyisir kembali tempat penemuan fosil tengkorak Homo Wajakensis bukannya tidak ada. Pemda Kabupaten Tulungagung melalui Dinas Pariwisata yang dibentuk April 1998 sudah mulai berpikir menjadikan tempat tersebut aset wisata budaya.

Akan tetapi keterbatasan tenaga ahli sejarah, dana, dan tidak adanya bukti dan buku pendukung menyebabkan rencana tersebut tinggal angan-angan belaka.

Mengapa Dubois tidak meninggalkan bukti-bukti otentik berupa peta, foto, ataupun prasasti tempat ditemukannya Homo Wajakensis seperti yang dia lakukan untuk hal yang sama saat penemuan Pithecanthropus?

Apakah daerah Wajak yang memberinya temuan fosil Homo Wajakensis tidak begitu penting bagi kontribusi risetnya, sehingga Dubois lupa mencatat dalam buku hariannya?

“Kami memang kesulitan untuk mendapatkan bukti-buktinya, sehingga tempat itu belum masuk dalam peta wisata Tulungagung,” ujar Kepala TU Dinas Pariwisata Tulungagung Wahyuadji Gunawan.

Dia mengaku, rencana menguak kembali tempat ditemukan Homo Wajakensis baru muncul pada Oktober 1998 setelah Dinas pariwisata setempat menerima berita rencana kedatangan turis Belanda yang disampaikan seorang pemandu wisata dari sebuah agen perjalanan wisata.

Orang Belanda tersebut, lanjut dia, mengaku keturunan Dubois dan ingin napak tilas ke tempat-tempat tersebut.

Jejak Dubois

Fakta bahwa di sekitar Desa Wajak memang pernah ditemukan Homo Wajakensis sebenarnya bisa dilacak dari buku-buku mengenai perjalanan riset arkelogi dan antropologi Dubois.

Daerah Wajak sendiri kini merupakan sebuah desa di Kecamatan Boyolangu. Padahal pada prasasti peninggalan Belanda di lereng bukit Nglempung, Desa Gamping, Kecamatan Campurdarat, yang berangka tahun 1850 tertulis bahwa kawasan tersebut masih disebut Wajak.

Dalam buku Pithecanthropus karya Richard E Leakey dan Jan kkerveer, ditulis, di sekitar Desa Wajak ditemukan fosil tengkorak manusia oleh seorang insinyur tambang batu gamping berkebangsaan Belanda, BD van Rietschoten, 24 Oktober 1888.

Fosil tengkorak yang dianggap ganjil itu kemudian diserahkan kepada CP Sluiter, kurator dari Koninklijke Natuurkundige Vereeniging [Perkumpulan Ahli Ilmu Alam] di Batavia saat itu.

Hampir bersaman dengan waktu itu, Dubois mendarat di Jawa untuk melanjutkan riset arkeologinya yang tidak memuaskan di Sumatra. Sluiter menyerahkan fosil tengkorak Wajak kepada Dubois.

Bagi Dubois, fosil temuan Rietschoten membuka harapan baru untuk menemukan “missing link” asal-usul manusia. Ini sesuai teori ahli geologi Verbeek yang sepakat bahwa pegunungan batu gamping tersier di Jawa sangat menjanjikan bagi riset Dubois.

Dubois akhirnya tinggal di Tulungagung, yang saat itu masih merupakan kota kecil bagian Kediri, selama lima tahun. Dia menyusur kembali tempat Rietschoten menemukan fosil tengkorak manusia, yakni di cekungan bebatuan sekitar Wajak.

Di sekitar tempat itu ia selain mendapatkan sisa fosil reptil dan mamalia, juga menemukan fosil tengkorak manusia meski tidak seutuh temuan Rietschoten. Fosil temuannya sendiri dia sebut Homo Wajakensis sebagai salah satu ras manusia “recent”.

Sesudah penemuan perdana fosil tengkorak manusia tersebut, Dubois makin berambisi melanjutkan ekspedisinya. Dia berpindah ke berbagai tempat di Jawa Timur dan Jawa Tengah.

Akhirnya dia memusatkan situs risetnya di lembah Bengawan Solo dekat Trinil yang memberikan begitu banyak temuan fosil. Di tempat baru itulah Dubois menemukan fosil Pithecanthropus Erectus yang menggemparkan dunia dan mengantarkan dirinya sebagai ahli paleoantropologi terkemuka.

Yang menarik, buku tersebut menjelaskan selama di Tulungagung Dubois sering ke perkebunan milik orang Skotlandia bernama Boyd di kaki gunung Wilis, yang sekarang merupakan perkebunan kopi Penampian Kecamatan Sendang.

Satu-satunya bukti bisu yang ada dalam buku tersebut adalah foto fosil-fosil yang dibiarkan berserakan di sebuah balai-balai rumah adat Jawa yang ditempati Dubois selama di Tulungagung.

Sekarang, ke mana harus bertanya untuk melacak situs penemuan Homo Wajakensis atau tempat-tempat yang pernah digunakan Dubois selama riset arkeologi dan paleoantropolgi di Tulungagung?

Lima puluh delapan tahun silam Dubois meninggalkan Indonesia. Kuburannya yang terletak di perkebunan De Bedelaer miliknya di kota Venlo hanya bisa diam membisu. Hanya batu nisannya yang bertahtakan fosil tempurung kepala dan dua tulang paha yang disilangkan dari Phithecanthropus yang berbicara bahwa dia adalah penemu fosil manusia purba dari Jawa tersebut.

Bapak paleoantropologi dan satu dari delapan kolektor terbesar di jagat itu kini cuma bisa berbicara kepada dunia lewat warisan monumentalnya berupa lebih 40 ribu macam benda yang tersimpan di Museum Nasional Sejarah Alam di Leiden Belanda.

Kini tinggal, apakah ada niat dan usaha untuk mewarisi dan menjaga peninggalannya, termasuk situs-situs ekskavasi fosilnya di Indonesia, seperti di Trinil dan Wajak. muhammad rifai/anspek.

****

Mencari jejak Manusia Wajak…

Fosil Membran Otak Manusia Purba Ditemukan di China

February 1, 2008

State Administration of Cultural Heritage
Kepingan-kepingan fosil tengkorak manusia purba di Provinsi Henan ini masih mengandung membran otak.
BEIJING, RABU – Tengkorak manusia purba yang baru ditemukan di China ini disebut temuan terpenting setelah fosil ‘manusia Peking’. Sebab, fosil yang diperkirakan berusia 100.000 tahun itu masih menyisakan membran otak di bagian rongganya.

Para arkeolog China menemukan fosil tersebut di daerah Xuchang, di pusat Provinsi Henan, bulan lalu, setelah penggalian di wilayah tersebut yang sudah dimulai sejak dua tahun. Di dekat fosil tengkorak tersebut, para arkeolog juga menemukan lebih dari 30.000 fosil hewan serat artifak-artifak dari batu dan tulang.

Fosil tengkorak tersebut nyaris membentuk tengkorak lengkap meskipun sudah terpisah dalam 16 keping. Sosok manusia yang memiliki tengkorak demikian mungkin keningnya kecil dan tulang di bawah alis yang menonjol.

“Kami berharap penemuan penting lebih banyak lagi,” ujar salah satu penemunya Li Zhanyang, arkeolog dari Henan Cultural Relics and Archeology Research Institut seperti dilansir Reuters, Rabu (23/1).

Tidak hanya membentuk tengkorak utuh, fosil ini menarik dipelajari karena masih mengandung jaringan membran otak di bagian dalamnya. Dengan demikian, jejak urat-urat syaraf nenek moyang manusia dari zaman Paleolotikum ini mungkin dapat dilacak.

Fosil manusia purba dari berbagai zaman banyak ditemukan di China. Salah satu fosil yang paling bernilai tinggi sejauh ini adalah fosil manusia Peking, fosil berusia antara 250.000-400.000 tahun di Beijing yang ditemukan tahun 1920-an.(REUTERS/WAH)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.